Selasa, 13 November 2018
Follow:
Home
Bupati Rohil Buka Sosialisasi 4 Pilar Kebangsaan
Senin, 02/11/2015 - 17:43:23 WIB
 
 

BAGANSIAPIAPI - Bupati Rohil Suyatno membuka Sosialisasi 4 Pilar Kebengsaan bersama Anggota MPR RI Tabrani Maamun. Sosialisasi diikuti 200 siswa SMP.

Sosialisasi dilakukan Senin (2/11/15) di gedung serbaguna SMP Negeri I Bangko, 4 pilar yang disosialisasikan, Pancasila, UUD NRI 45, NKRI dan Bhineka Tunggal Ika.

Dalam pengarahan, Bupati Suyatno menyatakan, kalau sosialisasi 4 pilar ini dilakukan secara kontinue, Indonesia bisa bangkit dari keterpurukan.

Pengalaman lalu, pegawai harus mengikuti penataran P4, apalagi memegang posisi jabatan, harus pegang sertifikat P4, tapi sekarang tidak demikian.

Empat kali amandemen UUD 45, aspirasi, otonomi daerah, daerah ingin mengelola daerah secara otonom, namun apa yang terjadi, dengan istilah, kepala dilepas, ekor dipegang, negara belum rela melepas otonomi daerah.

Negara menurutnya kaya, masyarakat, banyak yang hidup dibawah garis kemiskinan. Riau salah satu penyumbang devisa untuk negara, kalau transparan, makmur.

Rohil memiliki APBD Rp2,793 triliun, kalau daerah yang mengatur, jika ingin mencetak sawah 1000 ha, beli becak, bangun tali air, bangun sekolah dua tingkat, tak ada aturan yang berbelit-belit, keinginan itu, bisa tercapai.

Tapi apa yang terjadi, Silpa besar-besaran, karena banyak aturan yang menumpuk-numpuk. 31 Desember tutup buku. "Mengapa tidak 31 Maret tahun berikutnya berakhir tahun anggaran. Otonomi daerah setengah hati, tidak full," ujar Suyatno.

Sosialisasi 4 pilar, pencetus Taufiq Kemas, dinilai sangat penting, agar tak ada orang yang menginjak-nginjak foto presiden, bakar membakar, serta melakukan tindakan anarkis lainnya. "Anak-anak jangan terpancing, dengan kondisi tak menentu, maka munculkan P4, kantor BP7. CPNS wajib ikut penataran selama dua minggu," aspirasi Suyatno yang minta agar Anggota MPR RI Tabrani Maamun menperjuangkannya.

Kepala SMP Negeri I Bangko, H Bustami dalam sambutannya mengatakan, 200 siswa dan guru dilibatkan dalam sosialisasi tersebut.

Tabrani Maamun katannya sekolah di SMPN I pada tahun 60-an, termasuk dua gubernur, Saleh Djasit, Annas Maamun, Wakapolda di Semarang, Wali Kota di Jambi serta banyak lagi yang lainnya.*klik-rp010

 
Berita Terbaru >>
SKK Migas Raih Juara II Stan Terbaik Riau Expo 2018
Runway 2.600 Meter Bandara Internasional SSK Pekanbaru Diresmikan
Banjir Masih Jadi Ancaman di Beberapa Wilayah Riau
Inilah Kalimat Terakhir Khashoggi Sebelum Dibunuh di Konsulat Saudi
Peduli Bencana Sulteng, Pemkab Bengkalis Salurkan Bantuan Rp263 Juta
Dorong Pertumbuhan Wisata, Forwata Riau Eksplore Keindahan Rokan Hilir
Banjir dan Longsor di Pariaman, Dua Orang Tewas
Teuku Wisnu: Dari Glamour ke Zikir
Suap Meikarta, KPK Panggil Eks Presdir Lippo Cikarang
Diduga Tampil di Indonesia tak Sepenuh Hati, PSY Dituntut Rp.3,6 Miliar
 


Home

Redaksi | Pedoman Media Siber | Indeks Berita
© 2012-2017 PT Media Klik Riau, All rights reserved.
Comments & suggestions please email : redaksi.klikriau@gmail.com