Jum'at, 22 Maret 2019
Follow:
Home
Tujuh Hotspot Terpantau di Riau
Selasa, 23/05/2017 - 00:03:29 WIB
  Ilustrasi(f/net)  

PEKANBARU (Klikriau.com) - Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Stasiun Pekanbaru mendeteksi tujuh titik panas yang mengindikasikan adanya kebakaran hutan dan lahan di Provinsi Riau, Senin (22/5).

"Tujuh titik panas dengan tingkat kepercayaan di atas 50 persen terdeteksi pada empat Kabupaten pada Senin sore," kata Kepala Seksi Data dan Informasi BMKG Slamet Riyadi di Pekanbaru.

Slamet menuturkan tujuh titik panas tersebut masing-masing terdeteksi di Pelalawan tiga titik, Kuantan Singingi dua titik, Siak dan Indragiri Hilir masing-masing satu titik.

Secara keseluruhan pada Senin hari ini terdeteksi sebanyak 15 titik panas di Sumatra. Selain tujuh titik panas di Riau, delapan titik panas lainnya menyebar di Jambi empat titik, Sumatra Barat tiga titik dan Sumatra Selatan satu titik.

Lebih jauh, dari tujuh titik panas di Riau, BMKG memastikan dua di antaranya sebagai titik api dengan tingkat kepercayaan di atas 70 persen atau indikasi kuat adanya kebakaran hutan dan lahan. "Dua titik api terdeteksi di Kecamatan Kuantan Hilir, Kuantan Singingi," jelasnya.

Keberadaan titik panas hari ini tergolong cukup banyak dibandingkan pekan-pekan sebelumnya pada Mei 2017. Titik panas di Riau cenderung fluktuatif, namun selalu terpantau satelit.

Hal ini tidak lepas dari perubahan musim yang saat ini mayoritas provinsi Riau telah memasuki musim kemarau, demikian Slamet. Kemarau diprediksi akan terus berlangsung hingga beberapa bulan mendatang.

Sementara itu, Pemerintah Provinsi Riau sendiri sebelumnya resmi memperpanjang status Siaga Darurat Kebakaran Hutan dan Lahan hingga November 2017 setelah berakhir pada 30 April lalu.

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Riau Edwar Sanger telah menginstruksikan kepada jajaran satuan tugas kebakaran hutan dan lahan untuk meningkatkan kewaspadaan dan memantau keberadaan titik-titik panas tersebut.

Hingga pagi ini petugas masih terus memetakan wilayah yang terpantau titik panas tersebut. Mayoritas dari petugas yang tergabung dalam satuan tugas siaga darurat Karhutla Riau menyatakan belum terpantau kebakaran di titik panas itu. Namun, proses pemetaan akan terus dilangsungkan.(Rol)

 
Berita Terbaru >>
Makin Berat, Fredrich Yunadi Divonis MA 7,5 Tahun Penjara
KI dan Fitra Riau Gelar Bimtek Pengelolaan Informasi Berbasis Teknologi
PWI Riau Gelar Pelatihan Jurnalistik Wartawan Migas
Ada KPK Gadungan Coba Peras Keluarga Penyuap Romi
Upaya Padamkan Api, Water Bombing Sisiri Kawasan Karhutla di Riau
Kasus Duel Siswa dan Kepsek SMAN 2 Rakit Kulim Inhu Berakhir Damai
Waduh, 86 Hotspot Kepung Riau Hari Ini
Bantu Dana Pendidikan Daerah Tertinggal, Komunitas Anak Ceria Galang Dana di CFD
FPI Bantu Masyarakat Koto Aman yang Menunggu Nasib di Bawah Fly Over
Tertarik Cangkang Sawit, Pengusaha Jepang Temui Gubri
 


Home

Redaksi | Pedoman Media Siber | Indeks Berita
© 2012-2017 PT Media Klik Riau, All rights reserved.
Comments & suggestions please email : redaksi.klikriau@gmail.com