Senin, 21 Januari 2019
Follow:
Home
Ransomware Serang Jaringan Komputer di Seluruh Dunia
Rabu, 28/06/2017 - 07:34:02 WIB
 
 

MOSKOW - Sebuah ransomware menyerang komputer di seluruh dunia pada hari Selasa, menginfeksi server di perusahaan minyak terbesar Rusia, mengganggu operasi di bank Ukraina, dan mematikan komputer di perusahaan perkapalan serta periklanan multinasional.

Pakar keamanan cyber mengatakan bahwa di balik serangan tersebut tampaknya telah mengeksploitasi jenis alat hacking yang sama yang digunakan dalam serangan ransomware WannaCry yang menginfeksi ratusan ribu komputer pada bulan Mei sebelum seorang peneliti Inggris membuat sebuah kill-switch.

"Ini seperti WannaCry lagi," kata Mikko Hypponen, chief research officer pada firma keamanan cyber berbasis di Helsinki F-Secure, dikutip Reuters.

Dia memperkirakan wabah tersebut menyebar di Amerika saat para pekerja menghidupkan mesin yang rentan, yang memungkinkan virus tersebut menyerang. "Ini bisa menimpa AS. Saya sangat khawatir," katanya.

Departemen Keamanan Dalam Negeri AS mengatakan bahwa pihaknya memantau laporan serangan cyber di seluruh dunia dan berkoordinasi dengan negara lain.

Laporan pertama organisasi yang diserang muncul dari Rusia dan Ukraina, namun dampaknya cepat menyebar ke barat ke komputer di Rumania, Belanda, Norwegia, dan Inggris. Dalam beberapa jam, serangan itu telah terjadi secara global.

Perusahaan shipping raksasa A.P. Moller-Maersk (MAERSKb.CO), yang menangani salah satu dari tujuh kontainer dikirimkan secara global, mengatakan serangan itu telah menyebabkan pemadaman di sistem komputer di seluruh dunia pada hari Selasa, termasuk di terminal di Los Angeles.

Perusahaan farmasi Merck & Co (MRK.N) mengatakan bahwa jaringan komputernya telah terpengaruh oleh perentasan global.

Sebuah badan pemerintah Swiss juga melaporkan bahwa sistem komputer di India terdampak, meskipun badan keamanan maya negara tersebut mengatakan bahwa pihaknya belum menerima laporan serangan.

Setelah serangan Wannacry, organisasi di seluruh dunia disarankan untuk meningkatkan keamanan TI.

"Sayangnya, bisnis masih belum siap dan saat ini lebih dari 80 perusahaan terpengaruh," kata Nikolay Grebennikov, wakil presiden Litbang di perusahaan proteksi data Acronis.

Salah satu korban serangan cyber hari Selasa, sebuah perusahaan media Ukraina, mengatakan bahwa komputernya diblokir dan muncul permintaan senilai 300 dolar untuk kripto Bitcoin untuk mengembalikan akses ke file-filenya.

"Jika Anda melihat teks ini, maka file Anda tidak dapat diakses lagi, karena telah dienkripsi Mungkin Anda sibuk mencari cara untuk memulihkan file Anda, tapi jangan buang waktu Anda. Tidak ada yang bisa memulihkan file Anda tanpa dekripsi kami. Layanan, "kata pesan tersebut, menurut sebuah screenshot yang diposting oleh Saluran 24 Ukraina.

Pesan yang sama muncul di komputer di kantor Maersk di Rotterdam dan bisnis yang terkena dampak di Norwegia.

Perusahaan lain yang mengaku telah terkena serangan cyber termasuk produsen minyak Rusia Rosneft (ROSN.MM), perusahaan bahan konstruksi Prancis Saint Gobain (SGOB.PA) dan biro iklan terbesar di dunia WPP (WPP.L) - meskipun Tidak jelas apakah masalah mereka disebabkan oleh virus yang sama, demikian dilaporkan Reuters.

Ransomware merupakan perangkat lunak jahat yang memblokir akses data korban atau ancaman-ancaman untuk mempublikasikan atau menghapus data itu hingga permintaan tebusan dibayar.**/Antara

 
Berita Terbaru >>
Wajib Pajak Curang, Perbulan Pemko Pekanbaru Rugi Ratusan Juta
Tahun ini, DPKP Pekanbaru Rancang Panggilan Cepat Smart Rescue Madani
Mulai Sore Ini Supermoon Bisa Dilihat Diseluruh Indonesia
Semua Wilayah di Pedamaran Sudah Miliki Aliran Listrik
Perusahaan di Riau Diminta Bayarkan Gaji Sesuai UMP
Meranti Berpotensi Jadi Kota Jaringan Gas
Ghibah, Sikap Buruk yang Harus Dijauhi
Kisah Masyithah, Kisah Tentang Keteguhan Hati Perempuan
Tetap Awet Muda, Ini Rahasia Ira Koesno si Pemandu Debat Capres
Berbeda Pendapat Sebuah Kewajaran, Tapi Tetap Ada Adabnya
 


Home

Redaksi | Pedoman Media Siber | Indeks Berita
© 2012-2017 PT Media Klik Riau, All rights reserved.
Comments & suggestions please email : redaksi.klikriau@gmail.com