Rabu, 17 Juli 2019
Follow:
Home
Pasukan Koalisi Berhasil Hancurkan Tembok Pertahanan ISIS di Suriah
Rabu, 05/07/2017 - 06:34:07 WIB
  Tembok Rafiqa yang dihancurkan pasukan koalisi AS demi menembus benteng pertahanan ISIS di Raqqa. (Courtesy of Odilia via Wikimedia Commons)
 

SURIAH - Pasukan koalisi Amerika Serikat berhasil menembus benteng pertahanan kelompok teroris ISIS di Raqqa, Suriah pada Selasa (4/7).

Koalisi AS yang terdiri dari pasukan Syria Democratic Forces (SDF) berhasil menembus Raqqa dari bagian selatan wilayah itu dengan menghancurkan sebagian tembok bersejarah yang dikenal dengan nama Tembok Rafiqa.

Tembok Rafiqa membentang sepanjang 5 kilometer di pusat kota Raqqa dengan tinggi sekitar 3,8 meter dengan ketebalan 1 meter.

Tembok bersejarah itu pertama kali dibangun sekitar abad ke-8 saat Dinasti Kekalifahan Abbasiyah berkuasa di bawah Abu Ja'far 'Abdallah bin Muhammad al-Mansur.

Saat itu Mansur memerintahkan untuk membangun kota baru bernama Rafiqa, yang berarti pendamping, di samping Kota Raqqa.

Dia menugaskan putranya yang kemudian menjadi suksesornya, Al-Mahdi, untuk mengawasi pembangunan dinding yang terbuat dari batu bata lumpur tersebut. Kemudian, anak Mahdi, Harun al-Rasyid, melakukan renovasi tambahan pada tembok tersebut.

Dahulu, Tembok Rafiqa berfungsi sebagai kota garnisun di perbatasan Kekaisaran Bizantium untuk melindungi wilayah Abbasiyah. Tembok ini juga terletak di persimpangan jalur pertemuan Sungai Efrat dengan Sungai Khabur.

Semula, rencana pembangunan kota Rafiqa yang berbentuk seperti tapal kuda tertutup terinspirasi dari Kota Baghdad, Irak.

Tembok bersejarah ini menjadi saksi bisu pertempuran sengit pasukan koalisi AS yang saat ini berupaya merebut kembali Raqqa dari genggaman ISIS.

Berdasarkan laporan Komando Militer Pusat AS (Centcom), koalisi AS yang terdiri dari pasukan SDF terpaksa menghancurkan dua bagian tembok tersebut agar bisa masuk ke kota paling penting bagi ISIS itu setelah Mosul di Irak.

"Bagian yang menjadi target penghancuran adalah sepanjang 25 meter dan akan membantu melestarikan dinding yang tersisa sepanjang 2.500 meter," tutur Centcom melalui sebuah pernyataan seperti dikutip AFP.

"Meluncurkan serangan pada bagian kecil dari tembok tersebut memungkinkan pasukan koalisi dan mitra menerobos masuk ke Raqa, membantah kemampuan ISIS yang menggunakan ranjau dan alat peledak lain," bunyi pernyataan Centcom.

"Ini juga membukitkan bahwa kami berhasil menjaga keamanan pasukan SDF dan melindungi sebagian besar dari tembok di Kota Tua itu," bunyi pernyataan Centcom tersebut.

Raqqa menjadi terkenal lantaran kekejaman kelompok ISIS di wilayah itu. Sejumlah eksekusi dan pemenggalan secara publik dipertontonkan militan teroris di kota tersebut.***/CNN

 
Berita Terbaru >>
UNRI Buka Pendaftaran Jalur Mandiri dan Bina Lingkungan
Sanggar Selembayung Mengarak Teater Lewat 'Padang Perburuan'
Woww, Suhu Kota Bandung Capai 13 Derajat Celcius
Sebabkan Karhutla, Pria di Rawa Sekip Inhu Diamankan Polisi
Bupati Siak Buka Pelaksanaan Ibadah Suluk di Dayun
Gubri Buka Festival Gasing Internasional di Siak
Ke Istana, Baiq Nuril Serahkan Surat Permohonan Amnesti
KPK Panggil Pemilik PT Duta Palma, Tersangka Kasus Suap Alih Fungsi Hutan Riau
Terus Menguat, Rupiah Pagi Ini Rp13.949 per Dolar AS
Bakar Lahan Gambut untuk Tanam Cabai, Warga Kampar Ditangkap Polisi
 


Home

Redaksi | Pedoman Media Siber | Indeks Berita
© 2012-2017 PT Media Klik Riau, All rights reserved.
Comments & suggestions please email : redaksi.klikriau@gmail.com