Sabtu, 30 Mei 2020
Follow:
Home
Pengedar Narkoba Asal Malaysia Dihukum Gantung di Singapura
Sabtu, 15/07/2017 - 05:18:40 WIB
 
 

SINGAPURA - Singapura mengeksekusi mati pengedar narkoba asal Malaysia, kendati ada permohonan grasi dari Perserikatan Bangsa-Bangsa dan kekhawatiran yang diutarakan kelompok hak asasi manusia karena dugaan kecacatan dalam sidang.

Prabagaran Srivijayan ditangkap pada 2012 karena kedapatan membawa 22.24 gram heroin di kendaraannya, saat razia lalu lintas di Singapura.

Dia dihukum mati dua tahun setelah dinyatakan bersalah memiliki dan mengedarkan narkoba. Hukum Singapura menyebutkan semua tindakan yang berkaitan dengan pemakaian dan penyebaran narkoba dikenai hukuman mati, kecuali dalam kondisi tertentu, seperti pengobatan.

"Pria berusia 29 tahun itu dieksekusi dengan cara digantung, di penjara pada Jumat (13/7)," ujar Biro Narkotika Pusat Singaputa dalam sebuah pernyataan.

Biro tersebut menyatakan jumlah narkoba yang dibawa Srivijayan "cukup membuat 265 orang ketergantungan selama satu minggu". Oleh karena itu Srivijayan pantas mendapat vonis hukuman mati.

Padahal Srivijayan sebelumnya telah menyatakan diri tidak bersalah dan meminta banding, baik pada Singapura maupun Malaysia, negara asalnya, termasuk permintaan kepada Pengadilan Tinggi Malaysia agar Singapura mengacu pada Pengadilan Internasional di Den Haag, Belanda.

Namun kedua permintaan tersebut, termasuk permintaan terakhir Srivijayan kepada Presiden Singapura, ditolak.

Eksekusi Srivijayan dikritik oleh kelompok sayap kanan, yang sebelumnya meminta Singapura menunda hukuman itu, sembari menunggu banding di Malaysia yang masih tertunda.

“[Srivijayan] dieksekusi padahal masih ada banding yang tertunda ke Pengadilan Internasional mengenai dugaan dia tidak diberikan persidangan yang adil,” demikian pernyataan Badan HAM PBB, dikutip AFP.

Direktur Amnesty Internasional untuk Asia Tenggara dan Pasifik mengatakan, "Hukuman keji yang diberikan tanpa mengindahkan cacat pada persidangan menunjukkan adanya pelanggaran hukum internasional."

Namun Badan Narkotika Singapura menyebut eksekusi tersebut sesuai hukum dan Srivijayan "bertanggungjawab penuh atas kesalahannya dan dia didampingi pengacara sepanjang proses persidangan."

Hingga saat ini, Singapura terus konsisten mempertahankan hukuman mati dan menyebut eksekusi adalah penghalang yang efektif terhadap kejahatan dan menolak seruan penghapusan hukuman mati.

Selain Singapura, Malaysia dan Indonesia juga menetapkan hukuman mati bagi pengedar narkoba.***

Sumber: CNNIndonesia

 
Berita Terbaru >>
Maiyuni: Kecil Tapak Tangan, Nyiru Kami Tadahkan
Kuasa Hukum Harap Hakim Tidak Membatasi Jumlah Saksi
Zufra: Lengkapi Dokumen, Lapor ke Mendagri
Bappeda Riau Sebut Akan Mengkaji Ulang
Gubri: Hindari Terpapar Covid-19 Masyarakat Sebaiknya Salat Idul Fitri di Rumah
Surat Perjalanan Khusus Warga Masuk Riau akan Diverifikasi Ulang
Harimau Sumatera Mati di Lahan Konsesi Arara Abadi dengan Kaki Terjerat
5 Fraksi Minta PKS Ganti Hamdani Jadi Ketua DPRD Pekanbaru
Antar 150 Paket Tajil dan Buka Puasa untuk Anak
Hendry: Hakim Langgar Kode Etik dan Tertib Hukum Acara Perdata
 


Home

Redaksi | Pedoman Media Siber | Indeks Berita
© 2012-2017 PT Media Klik Riau, All rights reserved.
Comments & suggestions please email : redaksi.klikriau@gmail.com