Kamis, 21 Maret 2019
Follow:
Home
Inhil Raih Rekor MURI Sajian Tabak Bunga Telur Terbanyak
Minggu, 01/10/2017 - 15:26:52 WIB
 
 

INHIL - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Indragiri Hilir (Inhil) kembali menorehkan prestasi berupa pemecahan rekor Museum Rekor Dunia Indonesia (MURI) kategori Sajian Tabak Bunga Telur dalam semarak tahun baru Islam 1439 Hijriyah (H) bersama ribuan ummat muslim di lapangan Gajah Mada, Tembilahan, Sabtu (30/9/2017) sore.

Berbeda dari tahun sebelumnya, yang mana Kabupaten Inhil berhasil memecahkan Rekor Shalawat Nariyah terbanyak, pada peringatan Muharram 1439 Hijriyah kali ini, Pemerintah Kabupaten Inhil kembali berhasil meraih rekor MURI Tabak Bunga Telur Terbanyak.

Tidak tanggung - tanggung, prestasi yang diperoleh dalam serangkaian acara puncak even wisata religi Gema Muharram 1439 Hijriyah tersebut, dikukuhkan sebagai rekor dunia oleh tim verifikasi Museum Rekor Dunia Indonesia.

Berdasarkan hasil verifikasi faktual yang dilakukan oleh Tim Verifikasi MURI, tercatat lebih dari 1500 tabak bunga telur yang tersaji di lapangan Gajah Mada, Tembilahan. Ini berarti, untuk kesekian kalinya, Kabupaten Inhil kembali berhasil memperoleh penghargaan prestisius, tidak hanya dalam ruang lingkup Nasional, melainkan penghargaan berskala dunia.

"Tahun lalu, kita juga berhasil mendapatkan rekor MURI untuk shalawat nariyah dan barzanji seribu berkah. Tahun ini, Alhamdulillah, kita kembali sukses meraih rekor MURI, bahkan skala dunia dalam kategori Tabak Bunga Telur Terbanyak," Kata Bupati Wardan penuh suka - cita.

Capaian penghargaan tersebut, diungkapkan Bupati, bertujuan untuk melestarikan tradisi yang telah turun - temurun hadir di kalangan maayarakat, khususnya masyarakat Kabupaten Inhil. Selain itu, tujuan yang lebih spesifik, ialah untuk menumbuh - kembangkan kecintaan generasi muda terhadap Islam.

Selanjutnya, Bupati mengatakan, peringatan pergantian tahun Islam ini merupakan momentum strategis menuju kehidupan yang lebih baik, bermanfaat dan bertabur berkah. Sebab, perayaan bulan Muharram yang dijadikan dasar penanggalan ini sudah menjadi tradisi dan budaya Islam Nusantara sejak bertahun - tahun lalu.

"Perayaan yang diadakan setiap awal Muharram ini juga merupakan peringatan dari upaya hijrah nabi Muhammad yang berkesesuaian dengan ruang dan waktu," ujarnya.

Sejak 15 tahun lalu, dikatakan Bupati, peringatan masuknya bulan muharram memang telah menjadi tradisi di Kabupaten Inhil. Peringatan ini, dikemas dalam sebuah even, yakni even wisata religi Gema Muharram.

"Dalam Gema Muharram 1439 H ini, terdapat beberapa rangkaian kegiatan yang dilaksanakan, seperti Doa peralihan tahun, tabligh akbar, pengembangan seni Islam melalui penampilam teatrikal dan musik Islami," terang Bupati.**/ril

 
Berita Terbaru >>
Ada KPK Gadungan Coba Peras Keluarga Penyuap Romi
Upaya Padamkan Api, Water Bombing Sisiri Kawasan Karhutla di Riau
Kasus Duel Siswa dan Kepsek SMAN 2 Rakit Kulim Inhu Berakhir Damai
Waduh, 86 Hotspot Kepung Riau Hari Ini
Bantu Dana Pendidikan Daerah Tertinggal, Komunitas Anak Ceria Galang Dana di CFD
FPI Bantu Masyarakat Koto Aman yang Menunggu Nasib di Bawah Fly Over
Tertarik Cangkang Sawit, Pengusaha Jepang Temui Gubri
Pancing Hujan, 19 Ton Garam Disemai di Langit Riau
Ustadz yang Fitnah Pemerintah Legalkan Zina Dipulangkan
Bujuk Seorang Ayah Gendong Anak Hendak Bunuh Diri, Wabup Purwakarta Panjat Tower
 


Home

Redaksi | Pedoman Media Siber | Indeks Berita
© 2012-2017 PT Media Klik Riau, All rights reserved.
Comments & suggestions please email : redaksi.klikriau@gmail.com