Selasa, 25 Juni 2019
Follow:
Home
SBY Bantah 'Sodorkan' AHY Jadi Cawapres Jokowi
Sabtu, 31/03/2018 - 16:36:42 WIB
 
 
TERKAIT:
 
 

JAKARTA-Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) mengaku terganggu dengan kabar yang beredar jika seolah-olah dirinya sedang meminta-minta untuk bergabung atau berkoalisi dengan calon petahana Joko Widodo di pemilihan presiden (pilpres) 2019.

Tak hanya soal itu, SBY juga mendengar dari beberapa masyarakat dan purnawirawan bintang empat saat lawatannya ke Jawa Barat minggu lalu, jika dirinya disebut 'mengemis' agar putranya Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) menjadi calon wakil presiden (cawapres) Jokowi di pilpres 2019.

"Itu tidak benar ya," tegas SBY melalui akun Facebook-nya yang dikutip CNNIndonesia.com, Sabtu (31/3).

Presiden RI ke-5 itu menekankan tidak pernah ada pembicaraan untuk menjadikan AHY sebagai cawapres, baik saat bertemu Jokowi langsung atau saat bertemu dengan jajaran menteri kabinet Jokowi.

"Beberapa menteri Pak Jokowi yang datang menemui saya, saya juga tidak pernah bilang 'tolong sampaikan ke Pak Jokowi agar AHY dijadikan cawapres beliau'," ungkap SBY.

Lebih lanjut, SBY berharap jika berita seputar dirinya yang memaksa Jokowi untuk mau menerima AHY sebagai cawapres bukan dari lingkaran istana ataupun orang-orang dekat Jokowi.

"Kalau justru muncul beritanya dari lingkaran istana dan orang dekat Pak Jokowi tentut ini melukai perasaan saya dan menggangu hubungan baik saya dengan Pak Jokowi yang selama ini terjalin dengan baik," tegas SBY.

Atas dasar itu, SBY menegaskan Demokrat punya rencana terkait waktu yang tepat untuk mengumumkan dukungan pada capres dan cawapres di pilpres 2019. Menurut dia, jadwal pendaftaran pasangan capres cawapres masih ada lima bulan lagi.

SBY mengisyaratkan akan mengumumkan sikap partai Demokrat di waktu-waktu terakhir jelang batas akhir pendaftaran di Komisi Pemilihan Umum (KPU). Hal itu, kata SBY, merujuk pada pengalaman pilpres 2004, 2009, dan 2014 saat semua parpol juga mengumumkan dukungannya di waktu-waktu terkahir.

"Rakyat Indonesia sabar dulu lah, kita punya timeline dan akan umumkan pada waktu yang tepat," kata SBY.

Menurut SBY, Demokrat akan paham apapun sikap partainya nanti akan menimbulkan kelompok pro dan kontra. Baik jika merapat mendukung koalisi Jokowi ataupun koalisi Prabowo Subianto maupun tokoh lain. (cnn)

 
Berita Terbaru >>
Putusan Sengketa Perselisihan Hasil Pemilu Pilpres akan Dibacakan 27 Juni
Aturan Penetapan Jalur Zonasi PPDB 2019 Direvisi Menteri Pendidikan
Ternyata Rokok Elektrik Bisa Rusak Sel Pelapis Pembuluh Darah
Indonesia Ikut Suarakan Penanggulangan Sampah Plastik
Jengkol Paling Enak Ada di Sumatera Barat
PPDB SMA Sederajat di Riau akan Dimulai Awal Bulan Juli
Pemerintah Putuskan Harga Tiket Pesawat Rute Domestik Turun
Hilang di Sungai Lakar Siak, Mayat Wartoyo Ditemukan Dalam Perut Buaya
Sejoli Pemilik Satu Kilo Sabu dan Ribuan Ekstasi Ditangkap BNN di Rumbai Pekanbaru
Diusir Dari Kebun Warga di Inhu, Empat Gajah Liar Mulai Dekati Tesso Nilo
 


Home

Redaksi | Pedoman Media Siber | Indeks Berita
© 2012-2017 PT Media Klik Riau, All rights reserved.
Comments & suggestions please email : redaksi.klikriau@gmail.com