Senin, 16 Juli 2018
Follow:
Home
Penjelasan Resmi BPOM Tentang Susu Kental Manis
Jumat, 06/07/2018 - 11:01:21 WIB
 
 

JAKARTA - Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) memberikan penjelasan melalui rilis mengenai informasi 'Susu Kental Manis, Jumat (6/7), setelah berita yang menghebohkan tentang tidak adanya kandungan susu dalam susu kental manis tersebut.

“Subkategori susu kental dan analognya, termasuk di dalamnya susu kental manis, merupakan salah satu subkategori dari kategori susu dan hasil olahannya,” bunyi rilis BPOM yang juga menjelaskan bahwa subkategori/jenis ini berbeda dengan jenis susu cair dan produk susu, serta jenis susu bubuk, krim bubuk, dan bubuk analog.

Karakteristik jenis susu kental manis, menurut rilis BPOM, adalah kadar lemak susu tidak kurang dari 8% dan kadar protein tidak kurang dari 6,5% (untuk plain).

“Susu kental dan analog lainnya memiliki kadar lemak susu dan protein yang berbeda, namun seluruh produk susu kental dan analognya tidak dapat menggantikan produk susu dari jenis lain sebagai penambah atau pelengkap gizi,” BPOM menjelaskan bahwa susu kental dapat digunakan untuk toping dan pencampur pada makanan atau minuman (roti, kopi, teh, coklat, dll).

Dalam kasus ini, BPOM RI telah melakukan Focus Group Discussion (FGD) Review Pengaturan susu kental manis, perkuatan pengawasan promosi dan penandaan susu kental manis, sosialisasi tentang susu kental manis dan produk sejenis agar susu kental manis diproduksi, diedarkan, digunakan dan dikonsumsi dengan tepat.

“Surat edaran Nomor HK.06.5.51.511.05.18.2000 tahun 2018 tentang Label dan Iklan pada produk Susu Kental dan Analognya (subkategori pangan 01.3) yang ditujukan kepada seluruh produsen/importir/distributor menegaskan label dan iklan susu kental manis tidak boleh menampilkan anak usia di bawah 5 tahun dan tidak diiklankan pada jam tayang acara anak-anak,” tulis BPOM dalam rilisnya.

Berdasarkan hasil pengawasan terhadap iklan di tahun 2017, BPOM RI menyampaikan bahwa terdapat 3 iklan yang tidak memenuhi ketentuan karena mencantumkan pernyataan produk berpengaruh pada kekuatan/energi, kesehatan dan klaim yang tidak sesuai dengan label yang disetujui.

Sesuai informasi BPOM, iklan tersebut sudah ditarik dan tidak ditemukan di peredaran.

“Masyarakat diminta bijak menggunakan dan mengonsumsi susu kental dan analognya sesuai peruntukannya dengan memperhatikan asupan gizi (khususnya gula, garam, lemak) seimbang,” tulis BPOM dalam rilisnya.

Lebih lanjut, BPOM RI mengajak masyarakat untuk menjadi konsumen cerdas dalam membeli produk pangan. Selalu ingat Cek “KLIK” (Kemasan, Label, Izin Edar dan Kedaluwarsa) sebelum membeli atau mengonsumsi produk pangan. Pastikan kemasannya dalam kondisi utuh, baca informasi pada label, pastikan memiliki izin edar dari BPOM RI, dan tidak melewati masa kedaluwarsa,” pungkas BPOM dalam rilisnya.

Jika masyarakat menemukan produk bermasalah, dapat menghubungi Contact Center HALO BPOM 1-500-533 (pulsa lokal), SMS 0812-1-9999-533, e-mail: halobpom@pom.go.id, atau Unit Layanan Pengaduan Konsumen (ULPK) Balai Besar/Balai POM di seluruh Indonesia. (Biro Humas & HDSP BPOM/EN).**/ril

 
Berita Terbaru >>
Ternyata Keripik Ubi Ungu Indonesia Camilan Terbaik Kedua di AS
Keracunan Massal di Kampar Disebabkan oleh Bakteri
Selama Operasi Pengamanan Asian Games, 11 Orang Ditembak Mati
UAS Bakal Tabligh Akbar di Bengkalis, Rekayasa Lalin Diberlakukan
KPK Amankan Rp500 Juta dari OTT Anggota DPR Eni Maulani
400 Pedagang Penuhi Jalur CFD Pekanbaru Tiap Minggu
Masih Terbuka Kesempatan Menjadi Mahasiswa Unri Melalui Jalur Mandiri
Hari Ini Terdeksi 32 Hotspot di Sumatera
Tim Polresta Selidiki Kasus Penembakan di LP Pekanbaru
Bagian Depan LP Pekanbaru Dihujani 5 Tembakan oleh OTK
 


Home

Redaksi | Pedoman Media Siber | Indeks Berita
© 2012-2017 PT Media Klik Riau, All rights reserved.
Comments & suggestions please email : redaksi.klikriau@gmail.com