Sabtu, 23 Maret 2019
Follow:
Home
Mundur dari Istana, Din Syamsuddin Punya Pilihan di Pilpres
Sabtu, 22/09/2018 - 21:00:29 WIB
 
 

JAKARTA- Menghindari konflik antar organisasi masyarakat (ormas) Agama Islam menjadi alasan Din Syamsuddin mengundurkan diri sebagai Utusan Khusus Presiden untuk Dialog dan Kerjasama Antaragama dan Peradaban.

Din mengatakan saat ini ia masih menjabat di berbagai organisasi keagamaan, seperti pimpinan ranting Muhammadiyah Pondok Labu dan Ketua Dewan Pertimbangan Majelis Ulama Indonesia (MUI).

Atas dasar itu, Din merasa jika dirinya masih menjadi Utusan Khusus Presiden maka berpotensi menimbulkan persepsi jika dirinya mendukung kubu pasangan calon presiden dan wakil presiden nomor urut satu, yakni Joko Widodo (Jokowi) dan Ma'ruf Amin.

"Kelompok umat agama ini terbelah dengan pemilihan presiden (pilpres) ini, kalau saya berada di salah satu nanti tidak positif," ungkap Din, Sabtu (22/9).

Niat Din untuk mengundurkan diri dari jabatannya di pemerintahan telah ada di benaknya sejak Jokowi resmi mencalonkan diri sebagai presiden pada Pilpres 2019. Namun, surat pengunduran diri baru ia kirimkan ke Jokowi pada Jumat (21/9) kemarin.

"Tapi nunggu kemarin Komisi Pemilihan Umum (KPU), hal itu terkait dengan telah definitifnya Pak Jokowi sebagai calon presiden," ucap Din.

Dengan pengunduran dirinya, Din berharap pemilihan presiden (pilpres) 2019 bisa berlangsung aman, damai, dan sejuk.

Untuk itu, ia mengimbau kepada kedua kubu pasangan calon presiden dan wakil presiden agar tak saling menghina dengan mengucapkan kalimat yang berbau ujaran kebencian.

Lebih lanjut ia mengatakan sebagai pejabat di berbagai organisasi agama, Din seharusnya memang memiliki sikap netral di depan publik. Namun, netral di sini bukan berarti tidak memilih salah satu atau menjadi golongan putih (golput).

"Tentu saya punya pikiran sendiri, tentang siapa yang lebih baik nantinya ya itu hak pribadi saya," terang Din.

Mantan Ketua Umum Muhammadiyah ini berharap Jokowi memahami keputusannya untuk undur diri dari jabatan utusan khusus presiden. Sebab, Din mengaku tak akan kompromi lagi karena keputusannya sudah bulat.

"Saya minta bicara empat mata dengan Pak Jokowi, kemarin belum ada konfirmasi untuk empat mata," tandas Din.

Sementara, Jokowi mengaku belum menerima surat pengunduran diri Din hingga saat ini. "Belum, surat saya belum terima," ucap Jokowi pada Sabtu (22/9).

Menurut Din, kemungkinan surat itu baru sampai pada Senin (24/9) besok karena ia mengirim surat pengunduran diri melalui Kementerian Sekretariat Negara.

"Mungkin karena proses ya, kan sekarang libur saya baru kirim kemarin (Jumat)," pungkas Din.

CNN Indonesia

 
Berita Terbaru >>
Makin Berat, Fredrich Yunadi Divonis MA 7,5 Tahun Penjara
KI dan Fitra Riau Gelar Bimtek Pengelolaan Informasi Berbasis Teknologi
PWI Riau Gelar Pelatihan Jurnalistik Wartawan Migas
Ada KPK Gadungan Coba Peras Keluarga Penyuap Romi
Upaya Padamkan Api, Water Bombing Sisiri Kawasan Karhutla di Riau
Kasus Duel Siswa dan Kepsek SMAN 2 Rakit Kulim Inhu Berakhir Damai
Waduh, 86 Hotspot Kepung Riau Hari Ini
Bantu Dana Pendidikan Daerah Tertinggal, Komunitas Anak Ceria Galang Dana di CFD
FPI Bantu Masyarakat Koto Aman yang Menunggu Nasib di Bawah Fly Over
Tertarik Cangkang Sawit, Pengusaha Jepang Temui Gubri
 


Home

Redaksi | Pedoman Media Siber | Indeks Berita
© 2012-2017 PT Media Klik Riau, All rights reserved.
Comments & suggestions please email : redaksi.klikriau@gmail.com