Kamis, 20 Juni 2019
Follow:
Home
Inilah Kalimat Terakhir Khashoggi Sebelum Dibunuh di Konsulat Saudi
Senin, 12/11/2018 - 09:03:49 WIB
 
 

TURKI - "Saya sesak... singkirkan kantung ini dari kepala saya, saya klaustrofobik," inilah kalimat terakhir Jamal Khashoggi, seorang wartawan yang dibunuh di konsulat Arab Saudi, Turki.

Hal ini dikatakan Kepala wartawan investigasi pembunuhan Jamal Khashoggi di Daily Sabah kepada Aljazirah. Kalimat terakhir tersebut diketahui dari rekaman suara di gedung Konsulat Jenderal Arab Saudi di Istanbul, Turki.

Menurut Kerman, Khashoggi meninggal kehabisan napas karena kepalanya dibekap kantung plastik. Pembunuhan kolumnis Washington Post itu, kata Kerman, hanya berlangsung tujuh menit. Hal ini disimpulkan dari rekaman suara.

Kerman mengatakan, sebelum tubuh Khashoggi dimutilasi, plastik dihamparkan di lantai Konsulat. Proses mutilasi kemudian berlangsung 15 menit dipimpin Salah al-Tubaigy, kepada Dewan Ilmu Forensik Saudi.

Pernyataan Kerman ini berbarengan dengan berakhirnya pencarian tubuh Khashoggi oleh polisi Turki. Namun, menurut sumber Aljazirah, investigasi pembunuhannya masih dilanjutkan.

Kerman mengatakan, Daily Sabah akan segera memuat foto-foto alat yang dibawa ke Turki dan digunakan dalam proses pembunuhan. Media tersebut juga akan memuat rekaman yang mendokumentasikan momen terakhir kehidupan Khashoggi.

Sementara pada Sabtu (10/11), Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan rekaman suara terkait pembunuhan Khashoggi telah dibagikan juga kepada Arab Saudi, Amerika Serikat (AS), Jerman, Prancis, dan Inggris.

"Kami memberikan rekaman kepada mereka. Kami berikan kepada Arab Saudi, Amerika, Jerman, Prancis, Inggris, kepada semuanya," ujar Erdogan sebelum terbang ke Paris, Prancis, untuk menghadiri peringatan Perang Dunia I, Sabtu.

Di Paris, Erdogan sempat bertemu Presiden AS Donald Trump. Keduanya antara lain membahas Khashoggi. "Mereka (Pemerintah Saudi) juga mendengarkan percakapan tersebut dan mereka tahu. Tidak ada alasan untuk mengalihkan semua ini. Mereka tahu dengan pasti siapa di antara 15 orang itu yang menjadi pembunuh," kata Erdogan.**/ROL

 
Berita Terbaru >>
Sejoli Pemilik Satu Kilo Sabu dan Ribuan Ekstasi Ditangkap BNN di Rumbai Pekanbaru
Diusir Dari Kebun Warga di Inhu, Empat Gajah Liar Mulai Dekati Tesso Nilo
Pria Paro Baya Hilang di Sungai Lakar Siak yang Dihuni Buaya
Kerjasama Indonesia-Korea Sektor LHK akan Libatkan Universitas Lancang Kuning
Ini Dia Para Jawara LKJ PWI Riau-KLHK dengan Total Hadiah Rp115 Juta
Sedang Transaksi, Polisi Ciduk Dua Pria Pengedar 1 Kg Sabu di Dumai
Manfaat Dibalik Pahitnya Daun Pepaya
Shakira, Kecantikan dan Keindahan Tubuh yang Tak Lekang
Pedoman Sederhana Mengetahui Hadits Shahih
Presiden Serahkan Penjaringan Calon Pimpinan KPK Kepada Pansel
 


Home

Redaksi | Pedoman Media Siber | Indeks Berita
© 2012-2017 PT Media Klik Riau, All rights reserved.
Comments & suggestions please email : redaksi.klikriau@gmail.com