Senin, 17 Desember 2018
Follow:
Home
Polisi Selidiki Informasi Pembunuhan Pekerja Proyek di Papua
Selasa, 04/12/2018 - 08:38:41 WIB
 
 

JAKARTA- Kepolisian Daerah Papua melakukan penyelidikan atas informasi pembunuhan terhadap pekerja proyek Istaka Karya yang sedang membangun jembatan di Kali Yigi dan Kali Aurak.

Kabid Humas Polda Papua Komisaris Besar Ahmad Musthofa Kamal mengatakan pihaknya bersama TNI menerjunkan personel gabungan guna mengecek informasi tersebut. Selain itu, kata dia, personel juga dikerahkan untuk mengevakuasi korban dan menangkap para pelaku.

Ahman menjelaskan, polisi menerima informasi mengenai laporan pembunuhan atas pekerja proyek Istaka Karya itu sekitar pukul 15.30 WIT Minggu (2/12).

"Dari informasi masyarakat bahwa pembunuhan terhadap para pekerja proyek Istaka Karya terjadi pada hari Minggu 2 Desember 2018 di Kali Yigi dan Kali Aurak Distrik Yigi Kabupaten Nduga," kata Ahmad Senin malam (3/12).

Menurut dia, pada 1 Desember 2018, sekitar pukul 20.30 WIT, manajer proyek PT Istika Karya paket pembangunan jembatan Habema-Mugi, Cahyo, menerima telepon dari nomor seluler yang biasa dipegang koordinator lapangan, Jhoni. Namun, Cahyo mengaku tak paham maksud pembicaraan orang yang meneleponnya tersebut.

Di satu sisi, sebelum telepon tersebut, diketahui komunikasi terakhir dengan Jhoni yang sedang sedang melaksanakan pembangunan jembatan di Kali Aurak, Kali Umtlat, Kali Yigi, Kali Nigidirik Distrik Yigi Kabupaten Nduga adalah lewat pesan singkat pada 30 November 2018 lewat Monang Tobing yang bertugas sebagai PPK Satker PJN IV PU Binamarga.

Sementara itu, pada tanggal yang sama berdasarkan informasi dari Pos Satgaspamrahwan 755/Yalet di Napua-Wamena pada pukul 04.00 WIT tercatat satu mobil Strada yang disopiri MS dengan muatan BBM Solar milik PT Istaka Karya menuju Camp Istaka Karya di Distrik Yigi. Di dalam mobil itu turut dibawa lima orang pegawai dengan membawa 5 orang pegawai dan tiba kembali di Wamena pada pukul 18.30 WIT.

Selanjutnya, kata Ahmda pada 1 Desember 2018 pukul 02.00 WIT tercatat dua mobil menuju ke Camp Distrik Yigi dengan masing-masing membawa 15 orang pekerja proyek dari PT Istaka Karya.

Pada tanggal 2 Desember 2018, pukul 20.00 WIT satu mobil Strada kembali ke Wamena dan pada hari hari Senin tanggal 3 Desember 2018 1 mobil Strada kembali lajuran dari Wamena ke Distrik Mbua Kabupaten Nduga.

Dari informasi bahwa satu mobil Strada yang membawa 15 orang pekerja proyek dari PT Istaka Karya sampai saat ini belum kembali ke Wamena.

Mendapat informasi tersebut pada hari Senin tanggal 3 Desember 2018 pukul 15.30 WIT, personel gabungan Polri dan TNI yang dipimpin Kabag Ops Polres Jayawijaya AKP R.L. Tahapary bergerak dari Wamena menuju Distrik Yigi Kabupaten Nduga. "Namun saat tiba di kilo meter 46, tim bertemu dengan salah satu mobil dari arah Distrik Bua dan menyampaikan untuk tim segera balik karena jalan diblokir oleh Kelompok Kriminal Bersenjata," ucap Ahmad. (*)

CNN Indonesia

 
Berita Terbaru >>
Rusak Takterpakai, Disdukcapil Pekanbaru Musnahkan 13.318 E-KTP
Zulmizan: Jangan Sembarang Pakai Baju Adat Melayu, Nanti Semua Kena Tulah
Kimchi, Makanan Korea yang Bermanfaat untuk Kesehatan
Dijanjikan Uang Rp150 Ribu, HS Rusak Baliho Demokrat di Pekanbaru
Jembatan di Rengat Mulai Ambruk, Jalan Lintas Timur Terancam Putus
Azharrudin: Memang Benar Tak Satu pun Visi Misi Gubri Terpilih Diakomodir di RAPBD
Pola Hidup Sehat Kunci Kesehatan Rasulullah SAW
Empat Kebiasaan Buruk Penghambat Rezeki
Tiga Tersangka Perusak Bendera Partai Ditahan di Polresta Pekanbaru
Jokowi: Basis Suara Saya di Riau Baru 42 Persen
 


Home

Redaksi | Pedoman Media Siber | Indeks Berita
© 2012-2017 PT Media Klik Riau, All rights reserved.
Comments & suggestions please email : redaksi.klikriau@gmail.com