Sabtu, 16 November 2019
Follow:
Home
Hadramaut, Tanah Para Habib
Ini Sebabnya Habib Rizieq Disebut-Sebut Keturunan Nabi
Senin, 04/11/2019 - 12:57:04 WIB
  Foto internet
 

SETELAH nama Habib Rizieq melejit di kancah nasional, terutama oleh hiruk pikuk politik, tiba-tiba banyak yang bertanya tentang Hadramaut, yang disebut-sebut sebagai tanah para Habib. Tentu banyak yang bertanya-tanya, dimana dan apa Hadramaut tersebut. Karena Hadramut juga disebut sebagai negeri asal Habib Rizieq.

Sebetulnya di Indonesia, ada Habib-habib lainnya yang ternama dan mempunyai nama dalam lingkup nasional, seperti Habib Ali bin Abdurrahman Alhabsyi atau lebih populer dengan nama Habib Ali Kwitang, Pendiri Majelis Ta’lim Kwitang. Kemudian Habib Ali Alatas, mantan Menteri Luar Negeri. Kemudian tentunya Habib Rizieq Shihab, pendiri dan ketua FPI (Front Pembela Islam). Selain nama-nama tersebut masih banyak Habib-habib lainnya yang mempunyai pengaruh besar.

Habib yang yang secara tekstual berarti “kekasih” disebut sebagai gelar kehormatan yang ditujukan kepada para keturunan Nabi Muhammad SAW yang tinggal di daerah Lembah Hadhramaut, Yaman; Asia Tenggara; dan Pesisir Swahili, Afrika Timur.

Konon kisahnya, setelah terjadinya fitnah besar di antara umat Islam yang menyebabkan terbunuhnya khalifah keempat Ali bin Abi Thalib, mulailah terjadi perpindahan (hijrah) besar-besaran dari kaum keturunannya ke berbagai penjuru dunia. Ketika Imam Ahmad Al-Muhajir hijrah dari Irak ke daerah Hadramaut di Yaman, keturunan Ali bin Abi Thalib ini membawa serta 70 orang keluarga dan pengikutnya.

Sejak itu berkembanglah keturunannya hingga menjadi kabilah terbesar di Hadramaut, dan dari kota Hadramaut inilah asal-mula utama dari berbagai koloni Arab yang menetap dan bercampur menjadi warganegara di Indonesia dan negara-negara Asia lainnya. Selain di Indonesia, Orang Hadhrami ini juga banyak terdapat di Oman, India, Pakistan, Filipina Selatan, Malaysia, dan Singapura.

Terdapat pula warga keturunan Arab yang berasal dari negara-negara Timur Tengah dan Afrika lainnya di Indonesia, misalnya dari Mesir, Arab Saudi, Sudan atau Maroko; akan tetapi jumlahnya lebih sedikit daripada mereka yang berasal dari Hadramaut.

Sedangkan marga-marga lain terbentuk bahkan lebih belakangan, umumnya pada abad 16. Biasanya nama marga diambil dari gelar seorang ulama setempat yang sangat dihormati. Berdasarkan taksiran pada 1366 H, jumlah mereka sekarang tidak kurang dari 70 ribu jiwa, Ini terdiri dari kurang lebih 200 marga.

Bahkan menurut catatan Rabithah Alawiyah, setidaknya ada sekitar 1,2 juta orang Arab-Indonesia yang ‘berhak’ menyandang sebutan Habib. Mereka memiliki moyang yang berasal dari Yaman, khususnya Hadramaut. Habib di kalangan Arab-Indonesia adalah gelar bangsawan Timur Tengah yang secara khusus dinisbatkan terhadap keturunan Nabi Muhammad melalui Fatimah az-Zahra dan Ali bin Abi Thalib.

Hadramaut

Hadhramaut sendiri adalah sebuah daerah yang terletak di pesisir Arab Selatan, mulai dari Aden (Yaman) sampai Tanjung Ras al-Had (Oman). Dalam pengertian modern, wilayah ini merujuk pada provinsi terluas di Republik Yaman. Tatanan sosial-politik telah lama terbentuk di sana.

Menurut legenda setempat, pasca-banjir besar Shem, putra Nabi Nuh AS, mendirikan Sana’a, yang kini merupakan ibu kota Yaman. Sejak 1.000 tahun hingga abad keempat sebelum Masehi (SM), Kerajaan Saba menguasai Hadhramaut. Salah seorang pemimpinnya, Ratu Balqis, belakangan menjadi pengikut Nabi Sulaiman AS.

Seperti dijelaskan John Middleton dalam World Monarchies and Dynasties, nama lengkap wilayah ini adalah Hadhara al-Maut. Artinya, ‘kematian telah hadir.’ Kematian yang dimaksud dapat dimaknai nirbiologis. Walaupun kering dan terik, lembah sungai (wadi) Hadhramaut sering menjadi tujuan para pengembara.

Mereka mencari kesunyian untuk “mematikan” ambisi duniawi. Tafsir lainnya berdasarkan narasi dari EJ Brill’s First Encyclopaedia of Islam 1913-1936. Daerah yang sama terkenal dengan Kemenyan Arab (Frankincense) yang menurut legenda Yunani getahnya cukup “mematikan.” Lokasi tempat tumbuhnya pun dinamakan ‘tanah kematian’ alias Hadhr al-Maut.

Kontur geografis Hadhramaut didominasi pantai berpasir dan tanah lapang dengan batu-batu yang gersang. Di pesisirnya, terbentang bukit-bukit yang memunggungi pegunungan tandus. Al-Arsyah merupakan gunung tertinggi di antaranya.

Di sekitar sungai-sungai kecil, tanahnya cukup subur. Padang rumput dan kaktus kecil mudah dijumpai. Secara keseluruhan, Hadhramaut agak terisolasi dari sebagian besar Semenanjung Arab. Gurun Rub al-Khali menghalangi aksesnya dari sebelah utara dengan seluruh Arab.

Oleh karena itu, kontak masyarakat setempat lebih intens terjadi via pelabuhan-pelabuhan di sebelah selatan, utamanya Bandar asy-Syihr dan Mukalla. Tidak mengherankan bila mereka dikenal luas sebagai bangsa pelaut.

Para pelayar Hadhramaut ikut andil dalam perdagangan maritim di Samudra Hindia, setidak-tidaknya sejak abad kedelapan. Jalur yang dilaluinya menghubungkan antara Arab, Persia, India, Nusantara, dan Cina.***/zie/berbagai sumber

 
Berita Terbaru >>
DPMPTSP Pekanbaru Raih Predikat Layanan Prima Seluruh Indonesia
Pengembangan Kota Hijau dan Transportasi Ramah Lingkungan Wako Terima Kunjungan Delegasi CIMT-GT
Pekanbaru Turut Berpartisipasi pada Karnaval Budaya
Pekanbaru Raih Sertifikasi Tertinggi RBRA Dari Kementerian PPPA
Pekanbaru Raih Penghargaan Pelayanan Publik Terbaik Platinum Tahun 2019
Wako Lonching Aplikasi Pembayaran Pajak Daerah Melalui E Channel
Kemenpora Tetapkan Pekanbaru Kota Layak Pemuda
Hasil Riset Asian Development Bank, 22 Juta Penduduk Indonesia Kelaparan
Presiden: Pembangunan Infrastruktur Jangan Gunakan Barang Impor
Adele Dapat Baju dari Victoria Beckham karena Mampu Turunkan Berat Badan 19 Kg
 


Home

Redaksi | Pedoman Media Siber | Indeks Berita
© 2012-2017 PT Media Klik Riau, All rights reserved.
Comments & suggestions please email : redaksi.klikriau@gmail.com